Peneliti Toulouse mengembangkan biofuel murah


Bagikan artikel ini dengan teman Anda:

Sebuah tim dari Institut Sains Terapan Nasional (INSA) di Toulouse bekerja untuk mendapatkan biofuel ekonomi, mengingat harga tinggi satu barel minyak dan tingkat mengkhawatirkan emisi gas-gas rumah kaca.

Para ilmuwan ini telah berhasil mendapatkan 20 bioetanol terus menerus kali produktivitas 30 tanaman saat ini beroperasi, hasil yang menjanjikan sebagai biaya produksi biofuel masih lebih tinggi di Perancis daripada bensin atau solar .

Untuk ini, laboratorium bioteknologi-bioteknologi Insa telah mengembangkan bioreaktor dua tahap, yang kedua memungkinkan untuk mendapatkan jumlah mikro-organisme yang sangat besar melalui membran. Per meter kubik fermentasi harus, proses yang dikembangkan memungkinkan untuk mendapatkan 40 kg bioetanol pada tingkat 8 alkohol per jam.

Dari glukosa, tim juga menghasilkan 19 derajat bioetanol dalam dua hari, hasilnya juga dinilai sangat kuat. "Dan kami belum mencapai kinerja batas," kata Xavier Cameleyre, insinyur penelitian di Insa.

Bioetanol Prancis, terutama dari bit dan gandum, serta biodiesel, diekstrak dari biji minyak dan dipasarkan dengan nama diester, digunakan sebagai aditif bahan bakar untuk mesin bensin dan diesel, masing-masing.

Baca lebih lanjut


Umpan balik

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *